Panduan Lengkap Budidaya Buah Kawista yang Wajib Anda Tau!

Budidaya Buah Kawista

Kawista merupakan tanaman buah dari famili Rutaceae yang asalnya dari India. Tanaman ini mempunyai kayu keras dan dengan pertumbuhan yang cukup lambat. Sebagai salah satu solusinya, maka harus memilih dari bibit unggul dari perbanyakan vegetatif.

Bibit inilah yang sering dimanfaatkan para pembudidaya untuk bisa memperoleh hasil buah yang lebih melimpah. Apabila ditanam melalui biji, maka akan butuh waktu lebih lama untuk berbuah. Jadi dilihat dari cara pembiakan yang lebih efektif untuk melaksanakan budidaya tanaman ini yaitu dengan metode vegetatif.

Memilih Bibit Unggul Buah Kawista

Tahap ini merupakan hal pertama yang harus dilaksanakan. Dengan memilih bibit unggul maka akan diperoleh tanaman yang unggul juga. Ciri tanaman ini yaitu tahan pada hama, pohon tak setinggi di alam liar jadi buah lebih gampang dipanen.

Bibit tersebut sering kali ditemui dari hasil perbanyakan vegetatif. Nah, inilah yang menjadi solusi bagi pembudidaya tanaman buah kawista ini. Tak hanya itu, buah juga akan berkualitas baik ukuran ataupun rasa manisnya sebab diperoleh dari bibit yang unggul juga.

Untuk memperoleh bibit buah ini ada satu cara lebih gampang dan praktis untuk diterapkan yaitu dengan membeli bibit langsung dari para penjual bibit unggul. Hal ini bisa dilaksanakan sesudah terlebih dulu menemukan toko bibit yang terpercaya. Dari sinilah akan diperoleh berbagai keunggulan. Pastinya semua itu akan lebih mempermudah proses budidaya.

BACA JUGA:
Yuk Intip Inovasi & Teknologi Bidang Peternakan di Belanda
Panduan Lengkap Membuat Pupuk Bokashi Skala Industri, Mau Tau?
Yuk Mengenal Jenis Alat Tulis yang Bisa Ditanam, Apa Itu?

Budidaya dengan Sistem Tabulampot

Buah kawista adalah tanaman yang banyak dijadikan model tanaman tabulampot. Dengan segala kemudahan yang diperoleh, maka metode ini banyak dipakai.

Khususnya bagi yang tak mempunyai lahan luas untuk budidaya tanaman, maka tabulampot menjadi pilihan yang utama. Bibit kawista memang mempunyai beberapa keunggulan bila dibandingkan dengan jenis bibit buah lainnya jadi sangat cocok untuk dibudidayakan.

Bibit tanaman ini bersifat adaptif jadi sangat gampang tumbuh di dataran rendah dan dataran tinggi. Termasuk didalam media berupa pot, tanaman ini relatif gampang untuk dibudidayakan.

Dengan metode inilah, maka panen pertama bisa lebih cepat. Bibit pohon kawista bisa berbuah pada usia 3-4 tahun dengan perawatan rutin dan pemberian pupuk yang tepat.

Bila jenis buah lain bisa berbuah rata-rata setahun sekali, jenis buah yang satu ini mampu berbuah lebih dari dari sekali dalam setahun. Bisa dikatakan bahwa tanaman kawista bisa berbuah tanpa mengenal musim. Karena adanya beberapa kelebihan tersebut, membuat kawista sangat cocok untuk dibudidayakan.

Perawatan Tanaman Budidaya Kawista

Sama halnya budidaya tanaman lain, perawatan pohon buah jenis ini tak terlalu berbeda. Terutama untuk buah-buah tropis yang sangat baik ditanam di Indonesia, semuanya memerlukan perawatan mulai dari pemilihan media tanam sampai proses pemupukan yang tepat. Perawatan tanaman ini bisa terdiri dari:

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, caranya dengan klik DISINI

* Penyediaan Unsur Hara Pada Media Tanam
Faktor ini sangat penting terutama di awal penananam bibit. Sebab, bibit harus ditanam di tanah yang gembur dan kaya unsur hara. Bila memungkinkan, bisa ditambah dengan pupuk organik untuk mengkondisikan tanah supaya lebih gembur.

* Penyiraman Media Tanam
Proses penyiraman bisa dilaksanakan setiap hari, tetapi jangan sampai memberikan efek berupa kelembaban yang berlebihan pada tanah. Sebab pada dasarnya, tanah kering merupakan yang paling cocok untuk budidaya tanaman ini.

* Pemupukan
Pemberian pupuk organik bisa menjadi pilihan untuk menyuburkan tanah. Bukan hanya itu, pemupukan yang teratur juga membantu proses pembentukan bunga dan buah pada tanaman ini. Berikan juga insektisida atau pestisida secukupnya ketika penyakit dan hama mulai menyerang tanaman buah.

* Pembasmian Gulma
Rumput liar yang tumbuh di sekeliling tanaman adalah salah satu bentuk gangguan pada pertumbuhan tanaman budidaya. Jadi pastikan untuk membersihkan tanaman pengganggu di sekitar media tanah, baik di pot ataupun di lahan, tanaman pengganggu harus dibuang. Hal ini memungkinkan pohon bisa menyerap dengan sempurna semua unsur hara di dalam tanah.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai “Panduan Lengkap Budidaya Buah Kawista yang Wajib Anda Tau!” dapat berguna dan bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Sayur untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Yuk Intip Inovasi & Teknologi Bidang Peternakan di Belanda

Peternakan Apung

Apakah pernah terpikir di benak Anda akan adanya peternakan apung yang terletak di atas air? Sekarang, hal tersebut bukan mustahil dilaksanakan. Peternakan apung berhasil dilaksanakan untuk pertama kalinya di Pelabuhan Rotterdam, Belanda.

Minke Van Wingerden adalah seorang pebinis yang merupakan warga negara Belanda yang membuat peternakan apung pertama tersebut. Peternakan yang dimilikinya memang masih berskala kecil. Akan tetapi, teknologi yang dipakai untuk mengaturnya sudah termasuk canggih dan sekarang sedang diuji coba.

Motivasi Van Wingerden membuat peternakan apung ini cukup sederhana. Menurutnya, bagian terluas dari bumi yaitu air. Oleh sebab itu, ia ingin memanfaatkan perairan sebagai lahan untuk memproduksi makanan sehat dan segar. Lokasi yang dipilih juga terjangkau dengan akses masyarakat yang merupakan target konsumennya.

Jenis ternak yang dibudidayakan oleh wanita tersebut yaitu sapi. Ada 32 ekor sapi penghasil susu yang diternakkan secara terapung. Lokasi ini sendiri dipilih sebab sangat jauh dari ladang rumput seperti kebanyakan peternakan sapi pada umumnya. Hal ini karena Rotterdam lebih dikenal sebagai kawasan industri.

BACA JUGA:
Panduan Lengkap Membuat Pupuk Bokashi Skala Industri, Mau Tau?
Yuk Mengenal Jenis Alat Tulis yang Bisa Ditanam, Apa Itu?
12 Cara Jitu Perawatan Bibit Ikan Lele Saat Musim Hujan

Ide dibuatnya peternakan apung ini sendiri sudah tercetus sejak 2012. Awalnya, makanan diproduksi dan disimpan dalam rak. Karena ada bencana badai, akhirnya tercetuslah untuk sekaligus menanam makanan langsung di ladang tersebut.

Kini, peternakan apung tersebut sudah dihuni oleh 32 ekor sapi. Mereka tampak tidak terganggu dengan kesibukan yang berada di kawasan pelabuhan tersebut. Di atas peternakan apung, tampak sapi-sapi melakukan kegiatan selayaknya sapi pada umumnya. Mereka mengonsumsi makanan berupa campuran rumput, jerami, dan sisa produksi bir. Selain itu, di bangunan tersebut mereka juga dapat beristirahat dengan tenang.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Di bangunan yang sama, terdapat fasilitas pemrosesan susu dan kotoran sapi. Tepatnya, kedua bagian tersebut terletak di dek paling bawah yang sekaligus menjadi pintu masuk bagi pengunjung yang akan berkunjung ke toko.

Di dekat dermaga, ada padang rumput yang disediakan agar sapi-sapi dapat berpindah ke lahan kering. Beragam teknologi yang bisa Anda temukan di peternakan ini antara lain sistem pemberian pakan secara otomatis, robot yang mengambil kotoran sapi, stasiun pembersih sapi, dan aplikasi yang dapat diakses di smartphone untuk mengetahui aktivitas sapi.

Teknologi yang ada di bangunan apung digerakkan oleh listrik yang berasal dari panel surya. Selain itu, bagian atapnya juga dapat digunakan untuk menampung air hujan.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai Yuk Intip Inovasi & Teknologi Bidang Peternakan di Belanda dapat berguna dan bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Ikan untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Panduan Lengkap Membuat Pupuk Bokashi Skala Industri, Mau Tau?

Pupuk Bokashi

Pupuk bokashi bisa menjadi alternatif pupuk alami yang sekarang ini sudah banyak beredar di pasaran. Bukan hanya itu, Anda juga bisa membuat sendiri pupuk yang teknik pembuatannya berasal dari Jepang ini. Tak hanya dalam skala rumah tangga, pembuatan pupuk bokashi juga dikerjakan dalam skala industri.

Pupuk ini pertama kali dipopulerkan oleh Prof. Dr. Teruo Higa. Diperlukan mikroorganisme EM4 yang membantu proses fermentasi dalam pembuatan pupuk ini. Bahan baku yang dibutuhkan juga sederhana, yaitu bisa berasal dari limbah organik. Didalam pembuatan pupuk skala industri ini, Anda dapat memakai sisa panen dan limbah peternakan.

Bahan baku yang harus disiapkan dalam pembuatan pupuk bokashi skala indsutri diantaranya, Anda memerlukan 200 kg jerami atau sisa hijauan lain, 600 kg kotoran ternak yang sudah dikeringkan, 50 kg serbuk gergaji atau bisa diganti dedak, 50 kg arang sekam, 100 kg humus, dan 1 liter larutan dekomposer EM4 serta 1 kg gula pasir.

BACA JUGA:
Yuk Mengenal Jenis Alat Tulis yang Bisa Ditanam, Apa Itu?
12 Cara Jitu Perawatan Bibit Ikan Lele Saat Musim Hujan
Revolusi Industri 4.0 Membuat Petani Lebih Tenang saat Budidaya, Kok Bisa?

Humus tersebut bisa berupa tanah top soil. Sebaiknya gunakan tanah hutan untuk hasil yang lebih maksimal. Dalam pembuatan pupuk, pilihlah tempat fermentasi yang terlindung dari air hujan dan paparan sinar matahari secara langsung.

Untuk lubang yang diperlukan mempunyai ukuran panjang 2 m, lebar 1 m, dan kedalamannya berkisar 30—50cm. Apabila Anda memakai bahan baku yang lebih banyak, Lebih baiknya ukuran lubang juga diperbesar.

Pembuatan diawali dengan mencacah jerami dan hijauan lain sampai ukurannya mengecil. Campurkan seluruh bahan organik dan aduk sampai merata. Pakailah cangkul atau sekop sebagai alat bantu.

Apabila Anda merasa bahwa tanah yang dipakai asam, tambahkan abu Mg dan kapur Ca. Pemberian tambahan mineral ini dipakai untuk memperkaya kandungan hara pada pupuk.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Selanjutnya encerkan dekomposer EM4 yang terdiri atas bakteri fotosintesis, bakteri asam laktat (Lactobacillus sp.), Actinomycetes, dan ragi, ingat lakukan di lain wadah. Dalam 1 liter larutan dekomposer tersebut bisa dicampurkan dengan 200 liter air pengencer. Masukkan juga 1 kg gula pasir. Kemudian siramkan larutan pada bahan baku yang sudah dicacah. Aduk sampai larutan merata.

Kelembapan yang dipakai sebaiknya sekitar 30%—40%. Supaya lembap, kepalkan campuran sampai menggumpal, tetapi jangan sampai air yang dipakai ikut keluar. Apabila kurang lembap, Anda bisa menambahkan air pada bahan baku.

Setelah itu tutup rapat seluruh lubang fermentasi dengan plastik atau terpal. Waktu yang dibutuhikan dekomposer untuk mengubah bahan baku menjadi pupuk sekitar 7—14 hari. Kontrol suhu maksimal fermentasi, yaitu maksimal 45 derajat Celcius dengan cara mengaduk campuran supaya suhunya turun. Sesudah warna dan aromanya menyerupai tanah, pupuk bisa langsung dipakai.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai Panduan Lengkap Membuat Pupuk Bokashi Skala Industri, Mau Tau? dapat berguna dan bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Sayur untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Yuk Mengenal Jenis Alat Tulis yang Bisa Ditanam, Apa Itu?

Pensil Fabula

Jual Waring Ikan Kualitas Terbaik – Lim Corporation

Tak disangka-sangka alat tulis seperti pulpen dan pensil ternyata bisa menjadi benda penyumbang sampah plastik. Akan tetapi berbeda dengan Fabula Organic Pencil. Fabula ini merupakan jenis pensil non plastik yang terbuat dari hasil daur ulang bahan-bahan organik.

Sekilas bentuk dari pensil ini terlihat seperti pensil kayu pada umumnya. Tetapi bila diselisik, pensil Fabula ini terbuat dari hasil daur ulang kopi, teh dan kelopak bunga. Bahan atau komponen daur ulangnya diambil dari sisa ampas kopi dan teh yang banyak ditemukan di kedai atau kafe. Dan sedangkan untuk material kelopaknya diambil dari sampah kelopak bunga yang ada di toko-toko bunga.

Bukan hanya dipakai untuk keperluan pribadi, Fabula juga cocok menjadi hadiah atau kenang-kenangan dalam kegiatan seminar, bisnis, konfrensi dan juga pertemuan. Di dalam situs resminya, fabulaorganicpencil.com mengklaim bahwa pensil ini tahan lama, mempunyai grafit yang berkualitas dan nyaman dipakai.

Sama seperti yang dilansir dalam situs total-croatia-news.com, Fabula dibuat oleh seorang pebisnis berkebangsaan Croatia yang bernama Mateja Kuhar. Sejak kecil Mateja gemar sekali menulis. Seiring bertambahnya usia, obsesi Mateja pada alat tulis semakin membesar. Kecintaan Mateja pada alat tulis ia wariskan dari sang kakek yang juga menggemari alat tulis dan perlengkapan kantor.

BACA JUGA:
12 Cara Jitu Perawatan Bibit Ikan Lele Saat Musim Hujan
Revolusi Industri 4.0 Membuat Petani Lebih Tenang saat Budidaya, Kok Bisa?
Pusing Atasi Gulma di Pekarangan, Coba Cara Ampuh Ini

Inspirasi dan inovasi Mateja untuk membuat pensil ini muncul pada saat salah seorang teman Mateja menggambarkan sebuah sketsa memakai pensil kayu berukuran besar. Ketika itulah ia mulai berpikir untuk menciptakan pensil yang unik dan bisa dipakai secara berkelanjutan.

Pensil ini mempunyai panjang 16 cm dengan diameter 1 cm. Bukan hanya itu, ampas rautan pensil ini bisa dimanfaatkan sebagai pupuk untuk menyuburkan tanaman.

Dan uniknya lagi, pada ujung atas pensil ada bibit yang bisa ditanam juga. Cara menanam pensil Fabula pun gampang. Pensil yang berukuran pendek direndam ke dalam air hangat yang sudah diukur sesuai dengan batas garis hijau pada pensil. Diamkan pensil tersebut sampai melunak. Apabila sudah melunak, air rendamannya akan terlihat berwarna cokelat seperti air teh. Dan kemudian, siram atau semprotkan air rendaman tersebut secara merata ke media tanah yang sudah disediakan. Tunas tanaman baru akan muncul sekitar 10-14 hari.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Walaupun produk ini terlihat sederhana, tetapi butuh waktu 2 tahun untuk mengembangkan pensil ini menjadi produk yang bisa dijual di pasaran Eropa. Mulai dari membuat rancangan awal, mengembangkan manufaktur dan menyiapkan hak paten secara internasional. Menciptakan suatu inovasi dibutuhkan kesabaran, pengorbanan dan kerja keras yang nantinya akan berbuah manis. Fabula sudah memperoleh berbagai penghargaan sebagai produk inovasi ramah lingkungan, seperti di Red Dot Award di tahun 2016 dan A’Design Award.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai “Yuk Mengenal Jenis Alat Tulis yang Bisa Ditanam, Apa Itu?” dapat berguna dan bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Ikan untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

12 Cara Jitu Perawatan Bibit Ikan Lele Saat Musim Hujan

Budidaya Ikan Lele

Jual Waring Ikan Berkualiatas – Lim Corporation

Dalam usaha ternak bibit lele saat ini sudah semakin popular hari demi hari. Sebab ikan lele merupakan salah satu lauk yang sangat disukai beragam kalangan untuk disajikan diatas meja makan mereka. Apabila Anda yang sedang ternak bibit lele wajib menjalani perawatan secara maksimal, sebab ternak bibit lele ini bisa terpengaruh dengan kondisi lingkungan sekitar. Untuk itu pada kesempatan kali ini akan kami bahas mengenai efek lele terkena air hujan.

Pada umumnya ketika musim hujan banyak benih lele mengalami kematian ketika dilaksanakan proses penebaran awal bibit lele, hal tersebut terjadi sebab air hujan bisa meningkatkan kadar asam pada kolam tersebut.

Proses perawatan secara khusus di musim hujan dengan frekuensi serta tingkat curah hujan naik yang tajam dan juga beragam penyakit gampang mempengaruhi kesehatan bibit lele. Jika tak memahami, khsususnya untuk Anda yang baru terjun ke ternak lele bisa beresiko kegagalan dalam upaya pembesaran bibit lele.

Ketika musim hujan kalian wajib menyiapkan tempat yang paling baik untuk tempat budidaya lele, kondisi kolam saat musim hujan berperan penting untuk mempertahankan usaha lele kalian.

Cara Mengatasi Efek Lele Terkena Air Hujan

1. Pilih Kolam yang Jauh dari Banjir
Besar kemungkinan Anda tidak bisa memperkirakan dengan pasti bahwa banjir akan datang kapan saja dan di area mana saja. Untuk itu, sebelum Anda melaksanakan usaha ternak lele, wajib bagi Anda untuk tahu lokasi kolam yang paling baik yakni yang rendah risikonya pada banjir.

Bukan hanya lokasinya jauh dari banjir, pilihlah kolam yang terletak di lingkungan terbuka khususnya di area yang hijau sebab kondisi kolam yang paling berpengaruh pada kesehatan bibit lele Anda, lingkungan hijau ini menandakan ada peresaan air yang bagus, jadi mencegah banjir di kolam bibit lele kalian.

2. Lindungi Kolam dari Lubang
Di musim hujan ini sangat rentan mengalami peningkatan jumlah air pada kolam karena curah air yang meningkat, jika ada lubang sekecil apa saja mungkin bisa membesar karena tekanan air. Maka pastikan kolam Anda yang akan digunakan untuk bibit lele ini aman dan tak berlubang. Jika sampai ada yang berlubang maka risikonya seluruh bibit lele kalian akan hilang dan terbawa oleh arus lubang tersebut.

BACA JUGA:
Pusing Atasi Gulma di Pekarangan, Coba Cara Ampuh Ini
Mengenal Jenis Ikan Gurame yang Sering Dibudidayakan
Yuk Cari Tau Tentang Sistem Pertanian di Dunia!
Ternyata, Ini Dampak Negatif Konsumsi Kangkung yang Berlebihan

3. Kedalaman Air Kolam pada Musim Hujan Maksimal 2 Kaki
Pada umumnya kolam bibit lele memiliki kedalaman 4 kaki, di waktu musim hujan usahakan kedalaman kolam maksimal 2 kaki supaya ketika hujan, air kolam tak akan meluap dan air yang meluap ini bisa berisiko menghanyutkan bibit lele Anda.

4. Berilah Vitamin C
Tujuan pemberian Vitamin C ini sangat baik untuk bibit lele Anda ketika musim hujan, karena dapat meningkatkan daya tahan tubuh pada bibit lele.

5. Berilah Pupuk di Kolam
Pemberian pupuk juga sangat penting untuk kolam bibit lele Anda, supaya tanah bisa menjadi subur serta tidak gampang diserang parasite dan bahkan di musim hujan yang mana kuman akan gampang sekali untuk berkembang. Kondisi kolam yang sehat juga akan mencegah bibit lele Anda pada beragam penyakit.

6. Berilah Pagar serta Jaring
Pagar ini dibutuhkan untuk bibit lele terlindungi dari hewan misalnya ular dan katak diwaktu musim hujan tiba. Katak dan juga ular sering kali berburu di musim hujan untuk mencari makanan, jaring dan pagar ini tidak bisa di tembus atau dimasuki oleh tubuh katak ataupun ular jadi bibit lele akan terhindar dari serangan hewan predator.

7. Berilah Obat Anti Jamur pada Kolam
Ketika musim hujan, obat anti jamur ini bisa Anda berikan pada kolam lele Anda setiap 1 bulan sekali, hal ini sangat penting sebab pada musim hujan sangat gampang memicu jamur karena keadaan udara yang lebih lembab. Jamur ini bisa mengakibatkan kesehatan pada air kolam menurun yang berisiko dan juga berpengaruh pada kesehatan bibit lele Anda.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, caranya dengan klik DISINI

8. Jagalah Kebersihan Air
Kondisi air ketika musim hujan akan mudah kotor karena kadar asam meningkat, curah hujan tinggi dan air yang sifatnya lebih asam, maka gantilah air kurang lebih sekitar 15 hari sekali.

9. Memakai Obat Genex
Obat ganex merupakan obat untuk mengeluarkan gas amolak atau gas nitrogen. Gas nitrogen ini gas yang asalnya adari kotoran bibit lele yang bereaksi dengan udara dan kondisi air di kolam. Maka tingkat kelembaban udara juga akan meningkat jadi gas amolak mudah menggumpal.

Waring Ikan
Produsen Waring Ikan Berkualitas

10. Pakailah Penutup Kolam
Untuk tahap ini tujuannya supaya kolam tak bisa terkena air hujan terlalu banyak, dan Anda bisa memakai ketika hujan deras ataupun dalam keadan khusus.

11. Kurangilah Porsi Makanan
Darah lele saat musim hujan akan menjadi lebih asam jadi bibit lele ini akan kurang aktif dan nafsu makan jadi turun, karena itu kurangilah porsi makanan memakai takaran makan tepat supaya tak ada sisa makanan yang akan mengotori kolam, jadi air kolam ini tak akan tercemar.

12. Tambah Garam dalam Kolam
Tujuannya supaya membunuh parasite dan kuman jadi kolam bibit lele Anda dalam keadaan sehat dan bibit lele akan bisa berkembang baik.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai “12 Cara Jitu Perawatan Bibit Ikan Lele Saat Musim Hujan” dapat berguna dan bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Ikan untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Revolusi Industri 4.0 Membuat Petani Lebih Tenang saat Budidaya, Kok Bisa?

Revolusi Industri 4.0 Sektor Pertanian

Distributor Waring Sayur Mulyana Harga Murah – Lim Corporation

Sektor pertanian tak mungkin dapat mencukupi keperluan masyarakat yang terus bertambah tanpa adanya teknologi. Inisiatif Kementan untuk menggenjot produktivitas pertanian dengan menerbitkan Revolusi Industri 4.0 di bidang pertanian untuk menjawab tantangan. Dunia saat ini telah memasuki era revolusi industri yang ke-empat atau disebut juga Industri 4.0, ditandai dengan penggunaan mesin-mesin otomasi yang terintegrasi dengan jaringan internet.

Bidang pertanian juga harus beradaptasi untuk menjawab tantangan ke depan. Untuk kedepannya olah lahan, tanam, panen sampai pengolahan dikerjakan memakai remote control dari rumah. Teknologi mekanisasi pertanian ini adalah salah satu komponen penting untuk pertanian modern dalam mencapai target swasembada pangan berkelanjutan. Inovasi dan pemanfaatannya oleh petani harus terus didorong.

Ada lima teknologi utama yang menopang implementasi Industri 4.0, yaitu Internet of Things, Artificial Intelligence, Human-Machine Interface, teknologi robotic dan sensor, serta teknologi 3D Printing. Kelimanya mentransformasi cara manusia berinteraksi sampai pada level yang paling mendasar, juga diarahkan untuk efisiensi dan daya saing industri.

Dari implementasi Industri 4.0 disektor pertanian, harapannya proses usaha tani menjadi semakin efisien, peningkatan produktivitas, dan daya saing. Apabila dulu tanam 1 hektare perlu Rp2 juta, sekarang ditekan lewat mekanisasi pertanian jadi Rp1 juta. Bila diterapkan 16 juta lahan pertanian, sudah hemat 16 triliun. Dan itu pun baru dari sisi tanam, belum panen dan lain sebagainya.

BACA JUGA:
Tips Mudah Budidaya Jahe Merah Agar Sukses dan Menguntungkan
Ingat! Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mulai Hobi Berkebun
Yuk Kepoin Perbedaan Antara Benih Tomat OP dan Hibrida
Mengenal Bonnotte, Tanaman Kentang Rasa Rumput Laut

Cara untuk mendukung sektor pertanian pada revolusi industri 4.0 yang akan datang, sedang bereksperimen dengan model dan inovasi bisnis baru, yaitu pertanian presisi, pertanian vertikal, pertanian pintar. Data besar, sensor dan drone, alat analisis, internet pertanian dan otomatisasi alsintan adalah beberapa teknologi yang mendukung industri 4.0. Memanfaatkan teknologi Internet of Thing (IoT) dalam internet pertanian yaitu untuk menyambungkan benda-benda sekitar kita dengan internet melalui smarphone ataupun gadget lainnya.

Hal tersebut melengkapi dan mengembangkan praktek pertanian modern yang selama ini sudah dijalankan termasuk dalam pemanfaatan irigasi, pengolahan lahan, penggunaan pupuk dan pestisida, pengembangan varietas tanaman baru, pengolahan pasca panen, hingga pemasaran.

Oleh karena itu, Kementerian Pertanian melalui Badan Litbang Pertanian (Balitbangtan) juga sudah mendukung pengembangan Industri 4.0 dengan memanfaatkan teknologi-teknologi cloud computing, mobile internet dan mesin cerdas, setelah itu digabung menjadi generasi baru yang digunakan untuk menggerakkan traktor jadi mampu beroperasi tanpa operator, pesawat drone untuk deteksi unsur hara, dan robot grafting.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Pada kesempatan tersebut, Balitbangtan meluncurkan teknologi yang dikembangkan dengan kombinasi antara teknologi cloud computing dengan mobile internet, yaitu UPJA Smart Mobile dan SAPA MEKTAN. Pengertian UPJA Smart Mobile yaitu aplikasi android yang dipakai untuk melaksanakan usaha di bidang jasa seperti jasa pengolahan tanah, irigasi, penanaman padi, panen padi, penggilingan padi, jual benih, jual gabah, pelatihan untuk operator alsintan, perawatan dan perbaikan alsintan, dan penjualan suku cadang alsintan.

Banner Waring Sayur

Sementara, SAPA MEKTAN adalah aplikasi administrasi pengujian alsintan online berbasis android dan berbasis web yang digunakan di Laboratorium Penguji BBP Mektan. Penerbitan inovasi lainnya yang dihasilkan Balitbangtan, antara lain seperti Smart irrigation, smart green house, telescoping boom sprayer, mobile dryer, rice Upland Seeder by Farm Dozer, jarwo riding transplanter, penanam benih padi, alsin penanam tebu dan pemasang drip line irigasi, dan kandang ayam close system mendukung Program Bekerja.

Semua inovasi teknologi Badan Litbang yang dilaunching hari ini diharapkan diadopsi dan diproduksi massal oleh para perusahaan alsintan yang nantinya dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas usaha tani sehingga mampu meningkatkan produksi usahatani dan kesejahteraan petani.

Demikian pembahasan artikel tentang “Revolusi Industri 4.0 Membuat Petani Lebih Tenang saat Budidaya, Kok Bisa?”, semoga bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Sayur untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Pusing Atasi Gulma di Pekarangan, Coba Cara Ampuh Ini

Pengendalian Gulma
Pengendalian Gulma dengan Bahan Alami

Distributor Waring Ikan High Quality – Lim Corporation

Hama pengganggu seperti gulma bisa tumbuh di mana saja. Bukan hanya tumbuh di tanah, hama ini juga bisa tumbuh menyembul dari sela-sela paving. Keberadaan rumput liar ini cukup mengganggu pemandangan, apalagi jika Anda termasuk seorang yang selalu menjaga kerapian taman.

Meskipun sudah dicabut gulma bisa tumbuh lagi dengan sendirinya. Cara-cara yang akan kami bagikan di sini menggunakan bahan-bahan sederhana yang mudah didapat kok. Berikut beberapa cara membasmi rumput liar.

1. Bensin
Agar tak tumbuh lagi bisa memakai bahan kimia yang sangat keras, misalnya bensin. Bensin mengandung zat kimia yang bisa membasmi rumput liar dan mencegahnya tumbuh kembali. Namun, perlu Anda ingat bahwa penggunaan bensin untuk membasmi rumput liar ini dapat mencemari tanah dan tanaman lainnya, kecuali Anda tidak ingin menggunakan tanah tersebut untuk bercocok tanam lagi.

Campurkan bensin jenis apapun dengan garam, pupuk urea, dan sabun cuci (boleh sabun cair cuci piring atau deterjen). Aduk semua bahan tersebut menjadi satu, lalu campurkan dengan air secukupnya. Berikan ramuan bensin ini pada tanaman liar atau gulma dengan cara disemprot, dalam waktu semalam gulma akan mati. Larutan bensin ini bisa menjadi pengganti herbisida jika Anda kesulitan menemukan produk pembasmi gulma tersebut. Racun kimia yang dihasilkan larutan bensin ini hampir sama mematikannya dengan herbisida.

2. Garam
Tak ingin menggunakan bahan-bahan kimia yang berbau menyengat? Tak masalah, karena ada cara membasmi rumput liar agar tidak tumbuh lagi yang mengandalkan bahan alami yang aman, yaitu garam. Umumnya bahan ini Anda manfaatkan untuk memasak sekarang bisa dipakai untuk membasmi rumput liar.

Cara membasmi rumput liar dengan garam sangat mudah karena Anda hanya perlu menaburkan garam secukupnya ke rumput liar dan area sekitarnya. Namun, cara ini tak secepat membasmi rumput liar dengan bensin. Garam akan menyerap kandungan air di rumput liar dan tanah sekitarnya sehingga lama kelamaan rumput liar akan mati karena mengering.

BACA JUGA:
Mengenal Jenis Ikan Gurame yang Sering Dibudidayakan
Yuk Cari Tau Tentang Sistem Pertanian di Dunia!
Ternyata, Ini Dampak Negatif Konsumsi Kangkung yang Berlebihan
Wow! Sistem Ini Mampu Menghemat Air Saat Budidaya Ikan Nila, Bagaimana Caranya?

3. Herbisida
Cobalah menggunakan herbisida untuk membasmi gulma sampai ke akar-akarnya. Herbisida merupakan produk pemberantas gulma yang sering dipakai untuk kebutuhan pertanian. Produk herbisida banyak dijual di toko tanaman dan pertanian.

Herbisida ini akan meracuni gulma dengan masuk melalui daun dan meresap sampai akar gulma. Gulma yang sudah terkontaminasi herbisida akan mati dengan sendirinya. Umumnya rumput liar tak akan tumbuh kembali bila Anda memakai herbisida ini. Apabila tumbuh kembali, butuh waktu yang lama agar bisa tumbuh pasca dibasmi dengan herbisida.

4. Cuka
Jangan bingung mencari cara membasmi rumput liar agar tak tumbuh lagi. Selain garam, Anda juga dapat memanfaatkan cuka yang biasa dipakai untuk makan atau memasak, lho. Cuka atau cairan dengan kandungan asam yang sangat tinggi ini terkenal bisa membasmi gulma hanya dengan satu kali pemakaian saja.

Caranya, Anda harus mencampur cuka dengan sabun cair pencuci piring terlebih dulu. Apabila kedua bahan ini sudah tercampur rata, semprotkan pada rumput liar yang ingin dibasmi. Tidak perlu menyemprot akarnya, cukup semprot daun-daunnya saja. Karena kandungan acetic acid pada cuka akan mematikan rumput liar secara perlahan. Dan sabun cair pencuci piring bisa membuat cuka melekat di dedaunan rumput liar.

5. Air Panas Mendidih
Jika tidak sempat membeli bahan-bahan yang diperlukan untuk membasmi rumput liar, Anda hanya perlu menjaring air sampai mendidih. Kemudian, ketika baru mendidih segera siramkan air panas tersebut ke rumput liar yang ingin dibasmi.

Air panas dengan suhu tinggi yang Anda siramkan akan langsung membunuh rumput liar langsung ke akarnya. Agar lebih hemat penggunaan air dan gas, Anda boleh menggunakan air panas bekas rebusan telur, mie instan, dan lain-lain.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, caranya dengan klik DISINI

6. Belerang
Selama ini belerang dikenal sebagai bahan alami yang dapat mengatasi berbagai jenis penyakit kulit. Tetapi, tahukah Anda bahwa belerang juga bisa dimanfaatkan untuk melengkapi cara membasmi rumput liar agar tak tumbuh lagi? Langkah awal Anda harus menyediakan 3 ons belerang, 4 liter air, 2 kg garam, dan 2 botol cuka putih. Setelah itu, bahan yang tersedia ini harus dimasak sampai benar-benar mendidih.

Setelah mendidih, matikan api dan masukkan cuka putih ke dalam bahan-bahan yang sudah direbus tadi. Jika sudah 12 jam, masukkan larutan belerang ini ke dalam spryer. Sesudah itu semprotkan cairan belerang buatan sendiri ini ke rumput liar. Jika masih tersisa, cairan belerang ini bisa disimpan dan dipakai saat gulma tumbuh kembali.

7. Boraks
Jenis bahan ampuh yang bisa Anda pakai untuk membasmi rumput liar sampai ke akarnya. Boraks yaitu senyawa kimia yang cukup terkenal dan bisa diperoleh dengan mudah di Indonesia.

Pemakaian borak untuk membasmi gulma sangat gampang, Anda harus mencampurkan boraks dengan air secukupnya. Pasta dari boraks inilah yang nantinya akan disiramkan ke rumput liar yang tumbuh di sekitar Anda. Bahan ini bisa membasmi rumput liar dan mencegahnya tumbuh lagi di kemudian hari.

8. Baking Soda
Cara membasmi hama supaya tak tumbuh lagi yaitu dengan memanfaatkan baking soda. Seperti ketika Anda menggunakan boraks untuk membasmi rumput liar, Anda pun harus membuat pasta baking soda terlebih dahulu.

Setelah itu, siramkan baking soda ke tanaman liar dan tanah yang ada di sekitarnya. Bahan ini membunuh gulma dengan cara menaikkan tingkat keasaman tanah, pH tanah yang tadinya normal akan berubah menjadi pH basa bila disiram dengan baking soda.

9. Air Kelapa dan Ragi Tape
Jenis gulma ini sangat berbeda-beda. Salah satu jenis rumput liar yang paling sulit dibasmi adalah ilalang. Rumput ini dapat berumbuh dengan sangat cepat dan tentunya membuat kita kerepotan saat harus membersihkannya.

Membasmi rumput liar agar tak tumbuh lagi yaitu dengan memakai air kelapa dan ragi tape. Siapkan 2 liter air kelapa, 60 gr deterjen, 25 butir ragi tape, 1,5 kg pupuk urea, dan 1/4 kg garam. Semua bahan ini dicampur sedikit demi sedikit sehingga menghasilkan racun yang ampuh untuk membasmi rumput liar.

Demikian pembahasan artikel tentang “Pusing Atasi Gulma di Pekarangan, Coba Cara Ampuh Ini”, semoga bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Ikan untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Tips Mudah Budidaya Jahe Merah Agar Sukses dan Menguntungkan

Jahe Merah
Cara Budidaya Jahe Merah

Distributor Waring Sayur Mulyana High Quality – Lim Corporation

Jahe merah sudah dikenal mempunyai banyak manfaat dan khasiat. Salah satu tanaman rempah sekaligus tanaman herbal, jahe merah dipercaya bisa menyembuhkan sekaligus meredakan berbagai jenis penyakit.

Mulai dari gejala flu, demam ringan, batuk sampai mampu menjaga kondisi jantung dan menurunkan berat badan. Sejak dulu jahe merah sudah dipercaya sebagai tanaman yang kaya akan manfaat, jadi kehadirannya selalu ditanam sebagai tanaman toga atau tanaman obat keluarga di rumah.

Permintaan jahe merah dipasaran juga tak pernah menurun. Bahkan cenderung mengalami peningkatan seiring dengan kepedulian masyarakat akan obat-obatan herbal. Hal ini disebabkan karena semakin populernya makanan atau minuman hangat yang berbahan jahe seperti sekoteng dan bajigur.

Cara Menanam Jahe Merah di Tanah

Oleh sebab itu, budidaya jahe merah dinilai paling tepat dilakukan. Apalagi Anda yang mempunyai lahan luas yang tak terpakai. Anda bisa mencoba 5 cara budidaya jahe merah di tanah paling gampang dan menguntungkan ini.

1. Menyiapkan Lahan Tanam

Tahapan awal saat budidaya jahe merah yaitu menyiapkan lahan tanam. Lahan tanam yang dibutuhkan harus berupa lahan tanah yang subur dan gembur. Oleh sebab itu, pastinya Anda memerlukan pengolahan lahan. Berikut langkah yang digunakan untuk menyiapkan lahan tanam.

* Gemburkan lahan tanam dengan cara mencangkul lahan atau anda juga bisa membajak area tanam.
* Kemudian buat bedengan dengan ukuran lebar 1 m dan panjang disesuaikan luas lahan.
* Tinggi bedengan dibuat 25-30 cm.
* Kemudian jarak antar bedengan sekitar 50 cm.
* Setelah itu taburkan pupuk kandang dengan dosis 10 kg untuk bedengan dengan luas 10 m.
* Buatlah lubang tanam dengan jarak 25×25 cm.
* Kedalaman lubang tanam 25-30 cm.
* Selanjutnya isi pupuk kandang kedalam lubang tanam sebanyak 0,5 kg.
* Biarkan selama seminggu baru kemudian bedengan bisa ditanami.

BACA JUGA:
Ingat! Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mulai Hobi Berkebun
Yuk Kepoin Perbedaan Antara Benih Tomat OP dan Hibrida
Mengenal Bonnotte, Tanaman Kentang Rasa Rumput Laut
Ternyata, Ini Dampak Positif Berkebun Terhadap Kesehatan Mental

2. Memilih Benih Tanaman

Setelah lahan tanam siap, maka tahapan selanjutnya yaitu menyiapkan benih tanaman. Benih tanaman yang harus disiapakan ialah berupa rumpang benih jahe merah. Untuk mendapatkannya dengan mudah Anda bisa membelinya di pasar tradisional. Meski begitu, ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi untuk mendapatkan benih kualitas baik, antara lain sebagai berikut:
* Pilih rimpang dengan ukuran yang besar.
* Kondisi rimpang masih segar, dengan kadar air yang banyak serta tak keriput.
* Rimpang dalam kondisi sehat, utuh dan tak cacat.
* Selain itu warna rimpang haruslah merah cerah menyala.
* Letakkan rimpang di ruangan yang sejuk.
* Kemudian siram menggunakan air secukupnya, setelah itu biarkan sampai rimpang mengeluarkan tunas atau mata tunas.
* Sembari menunggu maka siram dan lakukan pemeliharaan, jika ada rimpang yang busuk sebaiknya buang dan jauhkan.
* Setelah rimpang mulai bertunas, selanjutnya anda bisa langsung melakukan penanaman.

3. Menanam Jahe Merah

Setelah lahan tanam dan bibit siap, maka tahapan selanjutnya yaitu melakukan penanaman pada lahan. Disarankan agar penanaman dilakukan ketika selesai musim penghujan dan memasuki musin kemarau. Sebab curah air yang berlimpah dapat menyebabkan benih membusuk dan tak bisa tumbuh. Oleh sebab itu, penanaman dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
* Masukkan rimpang jahe merah kesetiap lubang tanam.
* Kemudian tutup kembali lubang tanam sampai rata.
* Namun, jangan sampai menutup bagian tunas tanaman.
* Dan berikan furadan untuk menanggulangi serangan jamur pada rimpang.
* Setelah itu siram bibit menggunakan air secukupnya.
* Amati dan tunggu selama satu minggu, bila tunas tak tumbuh maka periksa bibit.
* Sebab bisa jadi bibit busuk jadi perlu di ganti dengan bibit baru.
* Proses penyulaman ini dikerjakan agar tanaman bisa tumbuh seragam dan bisa dipanen secara bersamaan.
* Setelah di tanam tentunya sangat penting untuk dilakukan perawatan dan pemeliharaan agar tanaman dapat menghasilkan umbi yang berkualitas.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, caranya dengan klik DISINI

4. Perawatan dan Pemeliharaan

Proses ini dalam budidaya jahe merah terbilang cukup sederhana. Berikut beberapa tahapan dalam perawatan dan pemeliharaan tanaman jahe merah.

Penyiraman
Penyiraman dilakukan setiap hari terutama ketika awal tanam. Dengan catatan bahwa masa tanam yang anda lakukan bertepatan dengan musim kering atau musim kemarau. Namun, sebaiknya tanam ketika akhir memasuki musim penghujan dan memasuki musim kemarau. Dengan begitu anda tak perlu terlalu sering menyiram tanaman. Apabila anda terlalu sering menyiram maka akan membuat umbi membusuk.

Oleh sebab itu, untuk pengairan sendiri anda bisa kerjakan secukupnya saja. Apabila kondisi lahan memang benar-benar kering maka anda bisa menyiramnya sedikit demi sedikit. Anda bisa menggunakan penyiram air seperti sprayer. Lakukan penyiraman minimal 3-4 hari sekali. Selain itu, penyiraman juga bisa mempermudah proses panen. Anda bisa menyiram tanaman 3 hari sebelum dilakukan panen agar mempermudah proses pengambilan umbi.

Pemupukan
Pemupukan dilakukan ketika awal masa tanam memakai pupuk organik atau pupuk kandang. Disarankan hanya memakai pupuk kandang atau pupuk organik saja. Sebetulnya tanpa diberi pupuk tanaman jahe merah sudah bisa tumbuh baik. Namun untuk memperbaiki kualitas umbi anda perlu melakukan pemupukan tambahan. Pemupukan dilakukan minimal 3 kali sampai dengan masa panen tiba.

Pemupukan pertama ketika tanaman berumur 1 bulas setelah tanam. Selanjutnya ketika tanaman berumur 2 bulan setelah tanam. Dan pemupukan terakhir ketika tanaman berumur 3 bulan setelah tanam. Pemupukan dikerjakan dengan cara memberikan pupuk langsung ke bedengan. Usahakan pupuk yang diberikan sudah dikeringkan dan dalam kondisi benar-benar kering. Sebab jika basah dikhawatirkan malah dapat merusak umbi jahe merah.

Penyiangan
Penyiangan dilakukan setiap 2-3 minggu sekali. Dengan cara membersihkan gulma dan rumput yang tumbuh di sekitar tanaman. Tak hanya itu, rumput di sekitar bedengan harus dibersihkan. Sebab jika tak dilakukan penyiangan di khawatirkan pertumbuhan tanaman akan terganggu serta juga menjadi sarang dari pertumbuhan hama dan penyakit. Oleh sebab itu, maka penyiangan harus di lakukan secara rutin sebagai upaya pencegahan hama dan penyakit. Dan juga memberikan pertumbuhan optimal bagi tanaman untuk menyerap hara yang diberikan melalui pemupukan.

5. Panen Jahe Merah

Panen bisa dilakukan sejak umur 3-4 bulan. Pada akhir masa tanam panen dapat dilakukan dengan mencabut batang tanaman berserta umbinya. Kemudian memotong bagian pangkal batang. Serta meletakkannya pada wadah bersih untuk tetap menjaga kesegarannya. Dan pisahkan antara umbi jahe merah yang sehat dan tidak. Usaha kan gemburkan tanah agar Anda tak kesulitan saat memanen.

Demikian pembahasan artikel tentang “Tips Mudah Budidaya Jahe Merah Agar Sukses dan Menguntungkan”, semoga bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Sayur untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Ingat! Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mulai Hobi Berkebun

Hobi Berkebun
Ingat! Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mulai Hobi Berkebun

Bertanam atau berkebun merupakan salah satu kegiatan yang sangat menyenangkan untuk dilaksanakan di sela-sela kesibukan. Untuk melaksanakan kegiatan yang satu ini, tentunya dibutuhkan peralatan berkebun yang bisa mendukung segala kebutuhan. Pasalnya, berkebun merupakan proses yang sangat panjang dan harus dilaksanakan dengan teliti.

Salah satu manfaat berkebun adalah membantu melepaskan stres. Adapun satu penelitian di Belanda menunjukkan bahwa mereka yang hobi berkebun mempunyai suasana hati yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang membaca. Mereka juga mempunyai kadar hormon stres kortisol yang lebih rendah. Kortisol yang rendah membantu tubuh meningkatkan sistem kekebalan, mencerna makanan yang lebih baik, meningkatkan ingatan dan mencegah penyakit jantung.

Berkebun bisa dilakukan oleh semua orang. Akan tetapi, supaya tanaman tumbuh subur dan bertahan lama, Anda perlu memerhatikan beberapa hal berikut ini sebelum mulai hobi berkebun.

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Tentukan Ide Tanaman yang Akan Dikembangkan
Ada banyak jenis tanaman yang bisa Anda tanam. Ada baiknya, Anda mulai dengan memilih tanaman yang tepat. Misalnya, tanaman sayur untuk dikembangkan supaya bisa memenuhi cadangan makanan harian Anda dan keluarga. Selain itu, tanaman obat-obatan juga bisa menjadi pilihan sebagai apotek hidup.

Lebih Baik Mulai dengan Skala Kecil
Memulai sesuatu selalu dari yang kecil, termasuk berkebun. Saat Anda baru mengatakan ini adalah hobi baru, tidak ada salahnya memulai dengan dua atau tiga pot. Bahkan, tidak ada salahnya juga memulai dengan jenis tanaman yang sama.

Jumlah tanaman yang sedikit akan membuat Anda memiliki waktu banyak untuk mempelajari tanaman tersebut. Mungkin Anda tahu berapa kali tanaman itu harus disiram dan seberapa banyak sinar matahari yang dibutuhkannya.

BACA JUGA:
Yuk Kepoin Perbedaan Antara Benih Tomat OP dan Hibrida
Mengenal Bonnotte, Tanaman Kentang Rasa Rumput Laut
Ternyata, Ini Dampak Positif Berkebun Terhadap Kesehatan Mental
Hasil Panen Kurang Optimal? Coba Terapkan Cara Ini Saat Pengolahannya

Tempat dengan Cahaya Matahari Cukup
Tempat memiliki peran penting selain jenis tanaman. Pot berukuran kecil bisa dibilang mudah untuk dipindah-pindahkan ke tempat yang banyak mendapatkan cahaya matahari. Selain itu, ketika malam atau hujan besar, tanaman pun bisa dipindahkan ke tempat yang terlindungi.

Kalau memang Anda memilih untuk berkebun di pekarangan rumah, pastikan di sekitarnya mendapat cahaya matahari yang cukup. Tempat tersebut pun harus mudah dijangkau.

Buat Tanah Lebih Subur
Anda harus membuat tanah subur dengan memupuknya sebelum memasukkan bibit tanaman ke dalamnya. Namun, bukan berarti tanah itu akan subur selamanya. Anda harus menjaganya setiap saat. Pastikan tanah di sekitar tanaman juga mendapatkan air yang cukup, tidak kurang atau berlebihan. Anda juga wajib memberikan pupuk dalam kurun waktu tertentu.

Mulai Berkebun Berarti Mulai Belajar
Masalah tanaman bukan hanya sekadar tanah, pupuk, dan air. Ada banyak hal yang wajib Anda perhatikan dan pelajari, mulai dari pencahayaan sampai tanaman yang bisa ditanam di sekitarnya. Jangan takut, Anda bisa mencari informasi dengan mudah di buku atau internet tentang tanaman yang sedang Anda kembangkan.

Demikian artikel pembahasan tentang “Ingat! Hal-hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mulai Hobi Berkebun”, semoga bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Sayur untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3

Mengenal Jenis Ikan Gurame yang Sering Dibudidayakan

Budidaya Gurame
Mengenal Jenis Ikan Gurame yang Sering Dibudidayakan

Salah satu jenis ikan air tawar yang banyak digemari sebagai ikan konsumsi di wilayah Asia Tenggara dan Asia Selatan yaitu gurame. Selain sebagai ikan konsumsi, ikan ini juga dibudidayakan di kolam ataupun di akuarium.

Klasifikasi Ilmiah Dari Ikan Gurame, Yaitu :

* Kingdom : Animalia
* Filum : Chordata
* Kelas : Actinopterygii
* Ordo : Perciformes
* Famili : Osphronemidae
* Genus : Osphronemus
* Spesies : Osphronemus goramy

Ikan gurami mempunyai tubuh yang lebar serta pipih. Gurami ini semula menyebar di daerah pulau sunda besar yaitu di provinsi Sumatera, Jawa dan Kalimantan, tetapi sekarang sudah banyak dibudidaya di berbagai negara di wilayah Asia terutama Asia Tenggara dan Asia Selatan serta Australia.

Ikan gurame banyak hidup di sungai, rawa ataupun kolam termasuk air payau. Gurame ini merupakan jenis ikan omnivora, ikan ini memakan tumbuhan, serangga, ikan kecil serta barang yang membusuk di air.

Ngomong-ngomong tentang ikan gurami! Nih ada beberapa jenis gurame yang cocok dibudidayakan, antara lain:

* Ayo bergabung di Fanpage kami “Pertanian & Perkebunan” agar selalu dapat info terkini tentang dunia pertanian, silahkan klik DISINI

Gurame Soang
Gurame Soang yang biasa disebut Gurame Angsa ini merupakan jenis gurame yang asalnya dari Jawa Barat terutama di daerah Ciamis dan sekitarnya sehingga jenis gurame ini juga disebut dengan gurame jawa barat.

Gurame soang mempunyai karakteristik yaitu mempunyai dahi yang menonjol baik jantan maupun betinanya seperti angsa. Gurame jenis ini mempunyai bentuk tubuh pipih dan memanjang, mempunyai warna tubuh kombinasi putih dan hitam dengan bagian ekor ada warna kemerahan yang hanya akan terlihat jelas ketika masih kecil (umurnya kurang dari 1 tahun). Gurame soang bisa tumbuh hingga sepanjang 65cm dengan berat mencapai 8kg.

BACA JUGA:
Yuk Cari Tau Tentang Sistem Pertanian di Dunia!
Ternyata, Ini Dampak Negatif Konsumsi Kangkung yang Berlebihan
Wow! Sistem Ini Mampu Menghemat Air Saat Budidaya Ikan Nila, Bagaimana Caranya?
Intip Kelebihan & Kelemahan Antara Kolam Beton Dengan Kolam Tanah

Gurame Jepun
Gurame jepun yang biasa disebut Gurame jepang ini merupakan jenis gurame yang mempunyai ukuran lebih kecil dibandingkan dengan gurame soang. Ukuran gurame jepun yaitu sekitar 45cm untuk panjangnya dengan bobot sekitar 3kg,5-4kg.

Jenis gurame ini lebih dikenal di daerah Jawa Tengah, dan banyak yang mengatakan bahwa jenis gurame ini merupakan gurame asli Jawa Tengah.

Gurame ini mempunyai warna hitam pekat di bagian atas tubuhnya serta mempunyai sisik putih dengan garis gelap sehingga terlihat seperti keabu-abuan, ketika masih berumur kurang dari 1 tahun, gurame ini terlihat agak berwarna kebiruan.

Gurame Paris
Gurame paris ini mempunyai tubuh berwarna oranye. Akan tetapi, sebetulnya gurame jenis ini mempunyai warna dasar merah cerah hanya saja terdapat warna putih di bagian tubuhnya sehingga tampak berwarna oranye. Berat maksimal untuk ikan gurame paris yaitu berkisar 1,5 kg.

Gurame Bastar
Gurame bastar mempunyai warna abu-abu kehitaman serta berwarna putih pada bagian kepalanya. Gurame jenis ini mempunyai sisik yang lebar serta mempunyai pertumbuhan yang pesat dan cepat.

Gurame Kapas
Gurame jenis ini mempunyai warna putih keperakan terlihat seperti warna kapas dengan sisik yang lebar serta keras/kasar. Pertumbuhan ikan gurame ini cukup pesat dan cepat, ikan ini bisa tumbuh dengan bobot mencapai 1,5kg.

Gurame Bluesafir
Untuk jenis gurame ini mempunyai warna hitam kemerahan, hampir sama dengan gurame lain yang terlihat kemerahan. Ikan gurame bluesafir bisa mencapai panjang maksimal sekitar 35cm dan berat sekitar 4kg.

Gurame Batu
Jenis gurame batu ini paling jarang ditemui karena pembudidayaan ikan ini masih cukup sedikit. Gurame batu mempunyai karakteristik berwarna hitam merata dengan sisik yang keras/kasar.

Gurame ini mempunyai pertumbuhan yang cukup lambat dan ukuran maksimalnya tak terlalu besar. Ketika berumur 1 tahun, ikan ini hanya berbobot sekitar 0,5kg.

Gurame Porselin
Dan untuk jenis gurame porselin mempunyai warna merah muda yang cerah dengan warna putih di bagian bawahnya. Ikan ini mempunyai ukuran kepala yang cukup kecil. Pertumbuhan gurame jenis ini cukup pesat & cepat dengan bobot rata-rata mencapai 2kg.

Demikian artikel pembahasan tentang “Mengenal Jenis Ikan Gurame yang Sering Dibudidayakan”, semoga bermanfaat.

Bagi Anda yang sedang memerlukan Waring Ikan untuk proses budidaya, kami menyediakan dan melayani pemesanan Plastik Pertanian & Perkebunan dengan harga murah serta bahan yang berkualitas. Info harga produk klik DISINI dan pemesanan silakan hubungi kami melalui SMS/WA/CALL pada hari dan jam kerja pukul 08.00-16.00 WIB (Minggu dan Hari Besar TUTUP) di 0812.3258.4950 | 0877.0282.1277 | 0852.3392.5564 | 031–8830487
Atau chat Admin kami dengan klik salah satu link berikut:
http://bit.ly/AdminLC1
http://bit.ly/AdminLC2
http://bit.ly/AdminLC3